Nime Pixrl











Short story : Ridha
Friday, July 7, 2017 | Friday, July 07, 2017 | 1 Girly Says
Disarankan untuk membaca di tempat tenang dan damai...



2014, Agustus 
Sebelum saat menjelang 17 Agustus 2014 gue sama temen-teman kelas ngedekor kelas untuk perlombaan di hari kemerdekaan Indonesia. Saat itu gue pertama kalinya mengenal sosok ridha dengan memakai kerudung langsung, giginya yang sangat khas, murah senyum, tukang makan, gembrot, dan tukang selfie mulu. Simplenya, mengapa kami bisa kenal mungkin karena rumah kami yang searah dan hampir setiap hari pulang bareng. Gue udah gak inget awal mula kenapa kita bisa sedekat ini. Sebenarnya ridha ini emang dekat sama siapa aja, seinget gue bisa dekat dengan dia juga ada bantuan dari salma. Singkat cerita, gue suka ketawa bareng, bercanda bareng, jajan bareng, dan suka ngejailin dia. Di angkatan nama bokapnya terkenal dari ujung ke ujung, jadi inget awal mula gue ke rumah ridha bokapnya super baik mungkin itu salah satu alasan mengapa di angkatan bisa terkenal bokap nya /wkwkwk 

Ridha ini bisa di bilang lebih telmi dari gue, jadi kalau gue sama dia lagi  ngobrol  dan lagi "eling" nya muncul di situ tali persahabatan kami di uji. Kata "bego" emang udah santapan dia setiap hari. *kasar memang xD
Okay, gue kasih satu dialog gue sama dia yah.

- - - 
 m = gue 
 r = ridha 
 a = adni 

Di angkot kami sedang membicaran proses selesai operasi usus buntu,
m : ni, terus itu usus lu di kubur?
a  : engga, di buang sama bapak gua.
m : lah di kubur atuh ni, kan kalau organ tubuh blablblabablabla 
a : bapak gua gatau may, makanya dibuang 

eh terus ridha nyamber polos banget
r : EMANG KALO DI KUBUR, USUSNYA TUMBUH LAGI ???
* bisa sih, kuasa Allah...*

Spontan gue sama adni ketawa ngakaq dong. " lo kira usus beranak" ucap gue ke dia. dia mah ketawa aja udah tau gitu dan masih banyaak lagi percakapan konyol yang dia lakukan kalau lagi berbincang unyuh.

~ ~ ~ 

Gue sama dia sering keluar bareng, kalu di pikir-pikir rumah kita lumayan dekat juga jaraknya. Ridha udah sering main ke rumah gue, ntah itu ngegibah, nonton, makan, dan nge wifi dia x"D lalu, mengapa dia bisa gabung ke daily zkuad karena dia kangen sama maya unyu ini jadinya gabung deh, jadi inget pas gue marah-marah di tiang basket sama lu XD bocah sekali gue. Hampura.  Tapi, ridha tetap sahabat yang paling baik dan tidak magadir. sejauh ini, wkwkwkw //...
Ridha paling sering gue ketawain paling kenceng, kalau dia mulai konyol. Dari tadi gue ngebahas  yang jelek-jelek aja nih.

Walaupun ridha sedikit "telmi"  tapi kalau masalah hafalan dia jagonya! bahkan tahfizh dia duluan tuntas dari pada gue yang udah akhir-akhir kelulusan tuntasnya. untung masih ke kejar hafalan gue wkwkw.
Ridha  adalah partner terbaik untuk pulang ngaret dari pulang sekolah alias ngelama-lama di sekolah dulu, kebanyakan gibah sih kita //yaampun. Teman curhat jugak iyaa! tapi gue sejujurnya udah lupa sih cerita apa aja kedia, efek suka gibahin orang jadi lupa.

Tapi, gue ragu nanti kalo udah SMA apa kita tetap akrab kayak di SMP?

Semoga saja tetap seperti dahulu sikap gue dan ridha.

Mungkin saja untuk berubah diantara kami, karena setiap manusia memiliki perubahan dalam dirinya, tapi jangan parah-parah lah. wkwk.

Ridha ini jujur,  kalo gak ada dia kayaknya nilai bahasa arab gue di bawah kkm deh.
Biasanya gue atau fara minta jawaban latihan bahasa arab ke dia, terus gue&fara contekin di latihan paket BUKU BAHASA ARAB TAPI BUAT MAKSIAT *jangan di contoh, kalau mendesak boleh lah*
Dia biasanya jadi spoiler ulangan
kayak : " rid gimana susah gak?" kayak gitu-gitu.

Fun fact tentang ridha :
1. Tukang Makan
2. Suka Jajan
3. Ngantri bermenit-menit demi cilor

Banyaaaaak sekali kisah, gue dan ridha....

Tapi kalau gue cerita semuanya, nanti kelakuan gue dan teman-teman gue kebongkar selama ini..

Cukup gue, fara, dan ridha yang menyimpan kenangan cerita semasa smp kita bertiga.


Maksud gue, menceritakan sedikit kisah ini adalah..
*alasan bertele-tele, tapi harus bertele-tele supaya ngerti*Kalau gue bercerita di blog sedikit, gue bisa mengulang memori-memori bersama sahabat di SMP.
bakal ada saatnya gue bilang "Oh iya, gue inget nih waktu blablabla..." seperti itu.
Contohnya : udah nonton film 3 jam, terus lupa, eh baca sinonpis jadi inget ceritanya gimana-gimana sama hal nya dengan menulis di blog ini. 



Untuk ridha disana,

Selalu jadi anak ayah yang baik yah.

Karena lu kalau lagi ngumpul, handphone lu paling berisik ada telepon dari ayah tercyntah...

ditunggu pemasangan behel nya wkwkw 


Maaf 
Jika ada banyak kesalahan dalam penulisan dan kurang di pahami, banyak sekali yang harus di pelajari dalam tulis menulis di blog ini. Terima kasih, telah menyempatkan waktu nya :)

Regards,


*anggap ada tanda tangan*


Maya Fitriani <3



1 Orang Mengomel >
Kegembiraan yang melukai
| Friday, July 07, 2017 | 0 Girly Says

Dia adalah kamu
Yang selalu aku sebut dalam hati terkecil ku.

Menjadi alasan kenapa aku tidak akan menyukai orang lain selain, kamu

Dulu mungkin aku sempat mengecewakan kamu
Karena aku belum bisa dewasa dan bertindak seenaknya saja

Hal itu menjadikan bahwa aku tidak boleh menjalin tali kasih sebelum saatnya

Pada hari akhir itu juga aku tidak mengerti dengan sikap kamu
Memasang inisial seseorang

Saat aku melihat itu membuat merasakan sesak di dada sesaat

Aku sempat merasakan sinyal dari kamu
Saat kamu mulai menyapa ku

Tapi, itu sebagai teman.

Terima kasih..
Menemani kekosongan hati ini karena kamu telah bahagia dengan nya.

0 Orang Mengomel >