Nime Pixrl











Berantem di social media?
Wednesday, January 4, 2017 | Wednesday, January 04, 2017 | 0 Girly Says

animation, anime, and gif image

(source:weheartit.com/entry/272859313/)

Hi everyone!
Huft, judul diatas kali ini bakal gue bahas. eh ntar gue gak berantem disosmed ya makanya bikin entrian ini. tanpa basa-basi lagi bakal gue bahas tentang ini.

Awal mulanya gini, jadi instagram gue ini ada yang berantem gitu adu omong-omong gue sih gak ikutan cuma menyimak saja. Yang gue bakal bahas adalah, dikasus ini gue perhatiin yang ikutan berantem umurnya 12-20 tahun, dan lucunya adalah saling sok dewasa padahal yang komentar sampe uratnya melar ngomong gini gitu  sendiri belum dewasa, lucu bukan? gue bakal cerita sedikit pengalaman gue waktu SD, waktu SD itu gue punya facebook nah kerjaan gua saat itu adalah berantem mulu bagi kalian pengen liat gua berantem kaya gimana buka facebook gue aja, gak gua hapus sedikit pun. sengaja, biar jadi kenangan yang alay. karena, sudah merasa berpengalaman ribut di social media jadi udah bisa menyikapi jaman sekarang yang ribut di timeline orang, gini yaah. Dari pada ribut disocial media diliat banyak orang, orang juga bisa menyikapi sifat jelek dan baiknya org tsb, kalau pun ada masalah disocial media masih ada media "Personal Chat." untuk apa, chatroom kalau tidak digunain secara benar? rasanya gue kalo liat orang berantem disocial media apalagi kolom komentar, tanggapan gue adalah "KAMPUNGAN" iyalah, hape aja yang smart tapi giliran yang punya hape gak smart? gimana ceritanya, 

"Kebanyakan tapi gak semua rakyat indonesia terlalu 

memperdulikan kehidupan orang." dan 

" Kebanyakan tapi gak semua rakyat indonesia suka berfikir 

negatif terhadap suatu hal." 

Itu yang ngebuat kenapa permasalahan di social media gampang terjadi, perasaan orang berbeda-beda dalam menyikapi sesuatu ada yang bawa perasaan, ada yang biasa aja, ada yang sebodo amat. kan beda-beda, jadi kalau mau berkomentar komentar aja tapi yang gak bikin perasaan orang tsb terluka. Huft, lagi-lagi yang seumuran gue ini baru belajar bahasa indonesia yang benar2 indonesia, jadi merasa benar dalam hal "mengkritik." disalah gunain lagi,

  boleh mengkritik tapi pastikan orang tersebut gak terbawa suasana dalam kritikan mu itu.

ayo, berfikir kedepannya kalau bangsa ini mau maju. kalau, penerus bangsanya aja gampang buat dipecah belah? diinstagram banyak sekali hestek #teamkolorijo #kolor_naga  kalau kaya begitu terus, fungsi Bhineka Tunggal Ika di Indonesia apa? kalau masih ada

  masyarakat yang suka RASIS.

kalau melihat orang menor sedikit dijudge, lihat orang banyak uang dijudge, lihat orang gelamor dijudge, semuanya dijudge yang bisa buat dijugde. Kalo mau ngejudge pikirin juga yang dijugde, itu bisa merusak mental orang yg dijudge apalagi yang gampang sakit-sakitan. "pokonya gue haters dya, muak gue iyuuuuuuuuuuh." gue yakin ini seumuran gue juga, mau kalian hater orang juga gak masalah, tapi jangan berlebihan juga. Wajar manusia ada yang suka dan yang tidak sukanya tapi, semuanya ada yang namanya BATAS WAJAR.
apa perlu ngehate orang tsb lalu ditunjukin? itu sama sekali gak 

merubah orang yang dihate sebenernya

. Buat remaja-remaja yang seumuran aku, buat belajar apa-apa tidak ditunjukin karena ngebuat orang makin ngehate. ayo dipakai otaknya kalau mau ngapa-ngapain, soalnya jaman sekarang istilahnya GAMPANG NGAPAIN JUGA ASALKAN PUNYA UANG BANYAK. *kasar ya?* tapi memang begitu kenyataan sekarang, jadi 
jangan suka komentar seenak jidat karena setiap orang punya yang namanya perasaan  kalo perasaannya terluka?
 lalu berurusan lebih serius dan akhirnya malah nangis-nangis minta maaf 
 itu sudah norak banget. Intinya adalah, kalau mau komentar kepada lain coba disaring dulu kata-katanya. kenapa? karena awal permasalahan disocial media, awalnya hanya sebuah perkataan. Yang berakhiran, seriusan. apalagi kalau ada pasukan yang siap membela, mampus dah. 

Judul yang menarik sih kali ini, ada bahasan buat blog.
Note : Maaf, apabila ada kata-kata yang menyingung atau tidak sesuai dengan perasaan. 
Memang benar, Indonesia negara demokrasi jadi gunain hal itu dengan baik dan sebaik mungkin ;)
Saya mengatakan hal ini belum merasa benar dan memiliki banyak sekali kekurangan.

Salam manis, Maya Fitriani.
*kali ini gue agak serius yaah, gimana-gimana bagus gak?* 


0 Comments:

Post a Comment

Komen aja ntar dibales


OLDER POST | NEWER POST